Reader Comments

Suka Duka Tinggal di Villa Bersama Pasangan Ahaa

by Mr puncak dot info (2017-08-03)


Ahaa, jumpa lagi dengan malam kamis malam a.k.a malam jumat, yang menurut sebahagian orang merupakan malam paling baik untuk menunaikan sunah rosul. Sunah rasul ini seharusnya hanya boleh dilakukan untuk pasangan yang sudah berkahwin, tapi dewasa ini, pasangan belum menikahpun sudah ikut menunaikan sunah rosul. Kali ini, Saya akan membincangkan pengalaman sahabat Saya Tamzi yang sering membawa pasangan yang ditemuinya di jalanan kawasan kota bungaJalan Gajah Mada dan Jalan Hayam Wuruk, atau kawasan Taman Lawang ke Villa XXX di kawasan puncak. Saking banyaknya pengalaman Tamzi dan pasangan di Villa XXX, maka sayapun mampu menyusunnya menjadi tulisan berkaitan suka duka menginap di Villa bersama pasangan. Untuk lebih jelas, lugas, tegas dan terpecaya, berikut saya paparkan duka suka menginap di Villa bersama pasangan, berdasarkan cerita rakan Tamzi yang akrab dipanggil Tamzibul. cekidot;dukanya
  1. Lokasi Villa biasanya jauh dari pusat keramaian, kadang-kadang ada di lereng bukit, sehingga sukar mencari makan jika lapar, mencari minum jika haus, dan mencari kondom jika pasangan yang didapati Tamzi menolak berhubungan suami isteri jika tak memakai kondom.
  2.  Lokasi Villa yang sepi jadi terkesan angker dan banyak hantu membuat bulu kuduk merinding jika mendengar suara angin berdesir, seolah-olah seperti suara orang memanggil-manggil dan suara hujan di bumbung, seolah olah seperti bunyi orang berjalan di atas bumbung. Bulu kuduk yang merinding disebabkan suasana villa yang sepi, sunyi dan seram, bulu kemaluan yang keriting akibat pemiliknya lupa untuk ngebonding atau ngesmoothing.
  3. Air dan udara di Villa sangat sejuk sehingga membuat pasangan malas keluar bilik, termasuk juga malas membuka seluruh baju saat berhubungan badan. Akibatnya pasangan tidak dapat mengetahui bentuk tubuh pasangan secara utuh, antara lain apakah punggungnya bolong atau tidak.
  4. Perjalanan yang jauh dan kesesakan lalu lintas membuat fizikal letih, sehingga sampai Villa sering terjadi rehat tidur-tiduran saking capeknya. Nah, beberapa kali, Tamzi keenakan tidur, apabila tersedar atau bangun tidur, hari sudah pagi dan matahari bersinar terang. Pasangannya telah pegi membawa dompet, handphone dan keretanya.
  5. Villa yang disewa Tamzi dengan harga murah (diskaun 75%) dari penjaga villa di puncak, seringkali adalah villa orang Jakarta yang disewa secara haram tanpa izin pemilik villa oleh penjaga villanya. Beberapa kali kesempatan, sedang asik-asiknya bertarung dengan pasangan, pemilik Villa datang, sehingga Tamzi harus buru-buru berpakaian dan keluar dari villa melalui pintu belakang takut bertemu pemilik villa yang masuk melalui pintu depan.
sukanya:
  1. Jika mendapat pasangan yang cukup berduit, punya HP baru, perhiasan emas dan berlian, kad ATM penuh wang, Tamzi boleh mensekap pasangannya di Villa tanpa ada yang mengetahui semua yang dilakukannya dan menguras habis semua harta benda pasangannya tersebut, kerana saat cek in di Villa tidak perku meninggalkan KTP seperti di hotel-hotel.
  2. Tinggal di villa relatif aman dari radar isteri ataupun intel-intelnya isteri, kerana jauh dari Jakarta, sehingga tidak akan ketahuan atau bertemu isteri, saudara atau rakan-rakannya.
  3. Tinggal di villa juga merupakan nostalgia masa-masa muda sebelum Tamzi berjaya menjadi penyelaras SPG di Jakarta, sebab dulunya Tamzi adalah penjual jagung bakar dan roti bakar di kawasan jalan Ir H Juanda (Dago) Bandung.
  4. Tinggal di villa membuat kewangan Tamzi hemat, kerana pasangannya tak boleh minta shopping ke mall. Bandingkan jika tamzi menginap di Hotel Kempinski Jakarta, pasti pasangannya akan merengek-rengek untuk shopping di Grand Indonesia Plaza yang betul-betul ada dibawah hotel, atau menginap di hotel Harris Kelapa gading, pasangannya akan blingsatan jika gak diajak shopping ke Mall Kelapa Gading yang ada 5 bahagian (Gading I, II, III, IV dan V).
Demikianlah suka duka menginap di Villa yang boleh saya rangkum dari curhatan rakan Tamzi di beberapa kesempatan, yang sebenarnya isi curhatnya hujung-hujungnya selalu bertanya, Mengapa saya (Lebai Kartono) boleh sangat beruntung dianugerahi wajah kacak, otak pintar, hati yang baik, sikap ramah , arif dan bijaksana, kewangan yang mapan, dan tentunya disayang banget oleh isteri, dan suka banyak gadis kinyis-kinyis dan wanita matang manggis. Saya hanya jawab ringkas sahaja, semua itu anugerah dari Allah SWT, kita hanya boleh mensyukuri dan memelihara anugerah tersebut sebaik-baiknya supaya tetap begitu adanya walaupun umur sudah tidak muda lagi, yang penting semangat tetap muda, makanya tulisan ini saya masukkan di saluran muda.